Pages

Ms. Engineer

3.9.2012 

Masih aku ingat lagi saat itu tatkala hari pertama bekerja di Toyota Assembly Services Sdn. Bhd. 
Berbaju kemeja ungu, seluar slack coklat dan but "aki" coklat yang agak usang. 

Gelagat pekerja-pekerja disitu aku pandang satu-satu. 
Mataku tertarik pada pakaian seragam yang dipakai oleh pekerja pejabat wanita. 

Allah, pelihara diriku. 
Pelihara auratku. 
Tolong ya Allah. 

Usai tamat sesi menandatangani kontrak, sesi fotografi untuk kad pekerja, kakitangan dari HR yang mengendaliku sejak tadi meminta aku mengambil uniform sementara di bilik stor. 

Debar rasanya untuk memilih. Lebih-lebih lagi bila teringat pakaian-pakaian yang aku lihat pagi tadi. 

Bila aku lihat baju simpanan disitu aku nekad. 
Aku memilih baju yang paling besar.
Dengan alasan itu sahajalah yang "labuh". 

Lalu malamnya aku berhempas pulas "alter" baju seragam yang aku dapat siang tadi, 
Lega rasanya. 
Senyum lebar. 

InsyaAllah dengan gagah akan ku langkah. 
Tulisan "Toyota" dibahagian depan kiri baju itu benar-benar buat aku megah & segak. 

Selamat bertugas Ms. Engineer!


Sistem dan mentaliti

Bismillahirrahmanirrahiim,

Menulis setelah  9 bulan bekerja di industri automotif,
setelah  6 bulan mendirikan rumah tangga,
dan setelah sebulan setelah Allah mengambil bayi dalam kandungan.

Berubahnya fasa kehidupan memang mempengaruhi semangat, cara berfikir dan mungkin tak keterlaluan saya katakan ia mempengaruhi tujuan hidup kita diciptakan.

Melampau!
Tapi ini realiti.
Kerana sebahagian besar masa saya bersama mereka yang berkata-kata dan pening kepala  tentang aset dunia. Hanya sedikit masa sahaja bersama-sama dengan mereka yang soleh.

Tak perlu tuding jari.
Kerana fasa-fasa yang dilalui ini semacam suatu tapisan kepada apa-apa yang pernah dipelajari dan diimani dahulu.
Mungkin dahulu kita "baik", tapi baiknya kerana kita hanya bersandar pada manusia sekeliling. Bukan dengan DIA.
Dan bila kita dilepaskan dalam alam realiti, maka ketika itu kita diuji dimana letak Dia dalam diri.

Kadang-kadang terlalu rindu hendak kembali, tapi kekuatan itu sanga saya perlukan.
Mencari Tuhan pada ketika ini saya rasakan amat berharga berbanding dahulu. Dan nyata ia amat payah.
Dahulu mungkin kefuturan mereka-mereka yang sudah beralih masuk ke medan kerja menjadi bualan dan bayangan di alam pengajian. dan segalanya kini tidak mustahil untuk berlaku.

Dan kini,
yang diperlukan hanya yang ikhlas dan murni.
Taubat yang benar-benar murni,
doa yang benar-benar murni,
niat yang benar-benar murni.

Saya perlu kekuatan untuk mencari dan keluar dari kurungan menunggu.
Saya hanya perlu Dia untuk hadapi kehidupan ini, sebelum saya mengadukannya kepada insan seumpama saya juga disekeliling.
Saya perlu belajar untuk menerima hakikat dan takdir, juga berusaha untuk berubah dan memperbaiki keadaan. Bukan putus asa dan kecewa serta menyalahkan.

デンシャ - Densya - Train

Bismillahirrahmanirrahiim,

Menggamit memori.
Masa lampau yang berlalu pergi.

Teringat pada kesukaan dahulu.
Yang masih membekas dalam jiwa.
jadi penenang sesak dada,
jadi ubat melalui masa sakit,
jadi penawar bila rindu bertamu.

Densya.
Sangat istimewa.
Tidak ku ambil kira fizikalmu itu.
Panjang pendek,
Canggih mundur,
Mahal murah.

Tapi bezanya pada nilai masing-masing.

Densya membawakan padaku.
Tika sendiri, tika beramai.
Bila pandangan kaku, menjadi pandangan bermakna.
Dari jiwa kosong, menjadi jiwa yang berisi.
Dari putaran lagu-lagu omelan, menjadi lantunan kalimah Tuhan,
Dari borak kosong, menjadi kata-kata tadabbur.
Dari gelak yang berdekah-dekah, menjadi tangis yang bercucuran.

dan dalam densya aku menemui banyak peristiwa  yang membawa CINTA.
mengundang rindu.
sehingga bisa terbawa-bawa hingga menjadi tangis.

Tiada aku pinta agar berulang waktu,
cuma jangan sekali-kali aku pula yang lupa.
pada kenangan itu.
Bersama densya.





Hadithul Ifk

bismillahirrahmanirrahiim.

Air mata menitik-nitik sambil mulut masih berkumat kamit melantunkan ayat nan indah dari Surah An-Nur.

Mengenang betapa pedih dan perih hati Rasulullah SAW, Aishah sekeluarga apabila hadithul ifk ini tersebar pada waktu itu. Aishah ummul mu'minin itu dituduh mengadakan perbuatan yang terkutuk?! Apabila keadaan menjadi buntu, sedang fitnah terus berlarutan. Dan perkataan pun semakin hilang.. Rasulullah SAW cuma membalas ; "kita tunggu wahyu dari Allah".

Bukan tidak percaya, bila bukti tidak menyebelahi logik dan pemikiran manusia biasa. dan pada waktu inilah Allah menguji. Tawakkal sepenuhnya kepada Dia. Buat Aishah yang benar, bukan dia takut dengan tuduhan, dia memang benar-benar tidak melakukannya!

Dan Rasulullah SAW boleh sahaja menidakkan terus menerus mengatakan TIDAK. Tapi baginda tidak begitu. Tawakkal baginda tinggi melangit. Allah itu Maha Adil. Itu kepercayaannya yang tiada tara.


Allah ...

Biarlah, saat ini jadi saksi. Allah, tunjukkan yang benar itu benar dan kurniakan kami rezeki(mudah) untuk mengikutinya. Tunjukkanlah yang batil itu batil. Sehingga kami diberi rezeki untuk kuat menolaknya.

Allah,
ini benar tarbiyyah tentang cinta. Tarbiyah tentang syukur. Tarbiyyah tawakkal, tarbiyyah setia, dan tarbiyyah percaya.

Allah,
terima kasih ...
Kerana menjemputku ke jalan yang suci berbanding jalan-jalan mereka.




Amiin.

Ujian-test-テスト

Bismillahirrahmanirrahiim,

" Kamu tidak dibebankan melainkan pada perkara yang kamu mampu .. ".

Pada ketika hati yang semakin lunak, air mata yang semakin murah, dan jiwa menjadi selalu mengkoreksi diri.

Allah, beri kami kekuatan untuk bersangka baik denganMu, mengingatiMu, bersyukur denganMu dan bertawakkal sepenuhnya kepadaMu.

Allah, sedikit sahaja lagi mahu menuju ke situ.

Astaghfirullah..
- adakah sebab dosa2 kami yang tinggi menggunung?
- atau niat yangbelum benar2 murni?
- keredhaan mereka2 yang belum ku capaikan?



Allah,
-ajari dan tinggalkanlah kesan yang dalam pada diriku untuk sifat berterima kasih &syukur kepadaMu, kepada mak abah, dan kepada dia yang akan aku beri ketaatan selepas ini. Kerana mensyukuri makhluk itu juga wasilah mensyukuriMu.


Allah,
I dont have any word to say. Truely, speechless.
But only You know what is in my heart now.

Allah, help us to be strong to face all this test.

Allah..Allah..